Paus Fransiskus: Karena Beragama Islam Rohingya Disiksa, Diperkosa, dan Dibunuh

Posted on

Maidany.com – Pemimpin Tertinggi Katolik Paus Fransiskus menyampaikan kecaman pedas atas kekejaman pemerintahan Myanmar terhadap etnis minoritas Muslim Rohingya. Paus mengatakan warga Muslim Rohingya telah disiksa dan dibunuh hanya karena mereka ingin hidup dalam budaya dan iman Islam.

Pernyataan Paus ini menyusul laporan PBB pekan lalu yang mengatakan pasukan keamanan Myanmar di utara negara itu telah melakukan pembunuhan massal, memerkosa dan membakar desa-desa Muslim, seperti dilansir Reuters.

Baca Juga : Gempar! Pasukan Taliban dan Muslim China Siap Bergerak ke MYANMAR untuk ROHINGYA

“They have been suffering for years, they have been tortured, killed simply because they wanted to live their culture and their Muslim faith,” the pope said.

“They have been thrown out of Myanmar, moved from one place to the other because no one wants them. But they are good people, peaceful people. They are not Christian. They are good people. They are our brothers and sisters,” he said.

(“Mereka telah menderita selama bertahun-tahun, mereka telah disiksa, dibunuh hanya karena mereka ingin hidup dengan budaya dan iman Islam mereka,” kata Paus seperti dilansir Reuters.)

(“Mereka telah diusir keluar dari Myanmar, pindah dari satu tempat ke tempat lain karena tidak ada yang mau menerima mereka. Padahal mereka adalah orang-orang baik, orang yang damai. Mereka bukan orang Kristen. Mereka adalah orang baik. Mereka adalah saudara dan saudari kita,” lanjutnya.)

Baca Juga : Benarkah Kentut Tidak Selalu Membatalkan Sholat? Ini Dalilnya

Paus Fransiskus telah menjadwalkan untuk berkunjung ke Myanmar dan Bangladesh mendekati akhir tahun ini. Kunjungan ini terkait kepedulian Paus Fransiskus akan nasib Muslim Rohingya di negara itu.

Greg Burke, Direktur Kantor Berita Tahta Suci, membuat pengumuman resmi dalam sebuah pernyataan pada hari Senin 28 Agustus 2017. Paus akan ke Myanmar dari tanggal 27 sampai 30 November.

Kunjungan ke Myanmar akan menjadi yang pertama dalam sejarah Vatikan. Kunjungan itu juga dilakukan setelah pada Minggu, 27 Agustus 2017, Paus Fransiskus mengemukakan perhatiannya untuk membela kaum Rohingya, sebuah kelompok Muslim yang teraniaya di Myanmar.

Baca Juga : Kaesang: Kenapa Kecebong? Karena Kalau Unta…

Sumber

(Visited 74 times, 1 visits today)
Loading...